Something i doesn’t have or something i can’t give ?

Banyak hal menarik yang bisa di jadikan pelajaran buat kita semua tentang arti hubungan antar insan manusia yang di sebut pacaran. Yang pasti itu kisah sedih, senang, bahagia, kecewa, marah dan masih banyak perasaan yang katanya sih ga bisa di ungkapin dengan perasaan hehe.. (gombal yah hoho..), tapi sepertinya memang itu rasanya, entah coklat, vanilla, cappuccino dan berbagai macam rasa lain yang tentunya sebagian orang suka dan sebagian juga tidak. Tapi itu lah cinta membuat semua hidup itu berwarna dan memberi arti dalam setiap langkah kita.

Banyak cewe yang nyangka kalau cowo itu buaya, playboy, dan tukang bikin sakit hati para cewe. Banyak cewe berpikir kalo cowo itu hatinya sekeras baja, ga ada sedihnya, banyak cewe bilang kalo cowo itu pelit banget untuk meneteskan air mata. Kadang memang itu persepsi banyak cewe, kadang atau bahkan banyak dari hal itu ada benarnya. Tapi sedikit yang sebenarnya cewe tau soal perasaan hati seorang cowo. Kadang cowo juga bisa menjadi “betina” atau malah “looser”, ngga ada tegar-tegarnya hehe..sabar-sabar ya..

Ada salah satu cerita yang menurutku itu bisa menjadi sebuah pelajaran bagi siapa saja yang pernah mengalami hal ini, entah unik, entah mengenaskan (hehe..) tapi itu tergantung persepsi masing-masing juga sih hehe..jadi terserah aja gimana maunya..

Begini..

Temenku pernah bertanya “apa sih yang seorang cewe rasain saat dia mutusin cowonya?”.

Nah lo mana gw tau, gw kan bukan cewe, lagian juga gw ga pernah mutusin pacar gw, pertanyaan yang susah-susah gampang buat di jawab hehe..

Kalo menurut gw sih ya, kalo yang mutusin biasanya rasanya mah biasa aja (mungkin hehe,,), beda sama orang yang diputusin itu pasti nyesek banget, apalagi kalo dia cinta sama sayang banget sama tu cewe, sakitan yang diputusin lah daripada yang mutusin, menurut gw lho ya hehe,,

Di lain hal juga pasti ada alasan tertentu seorang cewe mutusin cowonya, mungkin kelakuan tu cowo, sikap, sifat atau banyak hal yang ga disukain tu cewe yang ga bisa diubah sama tu cowo, egois memang tapi itu lah, cinta memang egois bukan??.

Walaupun banyak kejadian di mana seorang pasangan ga pernah mau ngasih alasan yang jelas dan terkadang alasannya seakan-akan ga masuk akal atau dibuat-buat, tapi ya mau gmana lagi toh itu udah keputusannya.  is it something i doesn’t have or something i can’t give ? mungkin..

Kuncinya mungkin ada di waktu bro, sesakit atau semarah-marahnya pasti akan berlalu gitu aja. cuman kita kuat ga?.

Memang sih cinta itu ga bisa dipaksakan kalo salah satu pihak dah ga sreg gmanapun juga suatu hubungan itu ga akan nyaman, jadi mungkin bagi dia itu merupakan pilihan terbaik, walau kalo berpikiran jelek sih dulu aja gombal-gombal sekarang aja minta putus hehe..itu lah tadi cinta itu egois tapi sebenernya bukan cintanya tapi orangnya hehe…tergantung gmana menyikapi dan berpikiran tentangnya hehe..

Menurut gw seh gmanapun juga ga boleh egois begitu memutuskan hubungan dengan berbagai alasan, dulu waktu mo jadian mengumbar kata-kata manis dan  gombal lainnya, tetapi sewaktu dah dah ga cocok lagi berusaha mutusin dia dengan berbagai macam alasan.
Ya mungkin dia ga akan terima di perlakukan seperti itu, cobalah merasakan apa yang dirasakan oleh pasangan saat di putusin. pasti rasanya sakit banget.
Jadi mending lo pikir lagi deh…..buat putusan hehe..

Mungkin terkadang cewe ga bisa memahami perasaan cowo tapi juga banyak cowo yang tidak memahami perasaan cewe, introspeksi lah sepertinya jalan baiknya. Walau ga berarti itu mungkin ga akan memperbaiki hubungan tapi minimal memperbaiki diri kita sendiri. Manusia “tong sampah” salah dan khilaf jadi itu wajar dan jangan lah dendam dengan apa yang kita rasa ga adil buat kita terutama soal cinta hehe..

Cinta bukan mengajar kita lemah, tetapi membangkitkan kekuatan. Cinta bukan mengajar kita menghinakan diri, tetapi menghembuskan kegagahan. Cinta bukan melemahkan semangat, tetapi membangkitkan semangat –Hamka-

Tulisan ini tidak bermaksud menyinggung siapapun.

Kalo ada yang tersinggung mohon maap yang sebesar-besarnya karena ga ada maksud apa-apa selain sebuah tulisan saja, hasil curhatan teman dan tambahan bumbu cerita oleh saya hehe..

“di pondok bambu yang semakin dingin”

Banjarbaru, 11 Juli 2009, 03.05 wita