Dari Bambu

Setelah sempat menulis dua tulisan tentang filosofi kehidupan, yaitu filosofi pensil dan air, saya jadi tertarik untuk belajar dan mencari beberapa bahan bacaan tentang filosofi kehidupan yang berasal dari sekitar kita, yah tujuannya sih agar saya dan teman-teman yang membaca tulisan-tulisan yang saya buat ini bisa mengambil sisi positif dari filosofi kehidupan yang berasal dari ciptaan tuhan yang berada di sekitar kita, dan menjadikannya sebuah pengalaman dan ilmu yang mudah-mudahan bermanfaat bagi kita semua.

Karena adanya beberapa “request” dari temen-temen yang minta saya buat nulisin beberapa filosofi kehidupan lain yang bisa menjadi pembelajaran kita semua dalam hidup (cie..cie…), saya akan mencoba untuk menulis lagi filosofi lain yaitu, filosofi bambu.

Kenapa harus bambu, tidak pohon beringin (ntr dikira dukung parpol lagi hehe..),mangga, rambutan, durian, atau pohon jengkol sekalian hehe…memang dari beberapa pohon itu banyak hal yang bisa kita ambil sisi positifnya tapi dari beberapa bahan bacaan yang saya baca dan dari sifat pohon bambu itu sendiri saya memilih pohon bambu sebagai bahan untuk tulisan ini hehe…

Menurut saya pohon bambu bisa menjadi salah satu sumber inspirasi bagi kita semua, itu dapat dilihat dari siklus hidupnya, yang menurut sebagian orang merupakan metafora siklus kehidupan manusia.

1.Sebelum tumbuh akar bambu lebih dulu mengutkan dirinya sendiri, meskipun berakar serabut, pohon bambu tahan terhadap terpaan angin kencang, dengan kelenturannya dia mampu bergoyang bak seorang penari balet, fleksibilitas itu lah bambu. gerak yang mengikuti arus angin tetapi tetap kokoh berdiri di tempatnya mengajarkan kita sikap hidup yang berpijak pada keteguhan hati dalam menjalani hidup walau penuh cobaan dan tantangan, namun tidak kaku.

2.Akar Bambu memiliki struktur yang unik karena terkait secara horizontal dan vertikal, sehingga dia tidak mudah ptah dan mampu berdiri kokoh untuk menahan erosi dan tanah longsor di sekitarnya, hikmah yang dapat kita ambil adalah bahwa agar kita mampu berguna baik untuk diri kita sendiri dan orang lain, sehingga akan membuat hidup kita lebih bermakna dan bermanfaat dalam kehidupan kita.

3.Bambu juga dapat di simbolkan sebagai sebuah siklus hidup manusia, contohnya setelah tunas tumbuh lalu keluar lah rebung, ini mengajarkan bagaimana kita perlu proses untuk menjadi lebih baik, dengan kesabaran, ketekunan, kegigihan dalam berusaha itu lah yang akan menjadi pintu kesuksesan seseorang, yah walaupun mungkin standar kesuksesan berbeda setiap orang, tapi itu bisa mengajarkan kita bagaimana cara berproses, hidup bukan sesuatu yang instan tapi dia berproses, tinggal bagaimana kita bisa menjadikan proses ini menjadi lebih berguna bagi kita semua.

4.Kemampuan bambu untuk tumbuh ditempat yang sulit menyebabkan bambu tersebar dalam area yang sangat luas dari kawasan yang terbentang diantara 50 derajad lintang utara dan 47 derajad lintang selatan. Penyebaran yang luas memungkinkan banyak sekali penggunaan bambu untuk tujuan yang berbeda, sumpit di kawasan Asia Timur seperti jepang dan korea, bahan anyaman untuk wadah, perangkap ikan, sampai alat musik dan obor penerangan, ini mengajarkan kita bahwa dimanapun kita berada, dimana bumi dipijak, senantiasa memberikan manfaat sebesar-besarnya bagi lingkungan sekitar kita, sesulit apapun keadaan, tak ada kata menyerah untuk terus tumbuh, tak ada alasan untuk berlama-lama terpendam dalam keterbatasan, karena bagaimanapun pertumbuhan demi pertumbuhan harus diawali dari kemampuan untuk mempertahankan diri dalam kondisi yang paling sulit sekalipun.

5.Dari klasifikasinya, bambu tergolong dalam tanaman rumput. Tapi, bambu adalah rumput spektakuler. Tingginya terentang dari 30 cm sampai 30 meter. Ia sebuah tanaman rumput yang unik. Nah, inilah pelajarannya. Meskipun berlatar tanaman rumput, bambu menjadi beda lantaran karakternya. Kegunaan dan caranya bambu mengekspresikan dirinya menjadikan bambu sebagai rumput yang berbeda. Dalam kehidupan pun, latar belakang kita sebenarnya bukanlah penentu. Tetapi, bagaimana kita berupaya mengekpresikan potensi diri, tidak peduli latar belakang yang ada. Itulah yang akhirnya, membuat kita menjadi pribadi yang luar biasa.

Itu lah sebagian kecil filosofi kehidupan yang dapat kita ambil dari sebuah bambu yang mungkin banyak tidak kita sadari.

masih banyak sih sebenernya yang kurang dari tulisan-tulisan filosofi hidup yang pernah saya tulis, namun harapan saya bahwa saya dan yang membaca ini mampu mengambil sisi positif dari berbagai hal baik yang kita dapatkan dari lingkungan sekitar kita sehingga akan membuat hidup kita menjadi lebih baik dan bermakna.amiin..

semoga tulisan ini bermanfaat dan berguna buat kita semua.

Banjarbaru, 13 Agustus 2009, 01.11
di bawah bayangan setengah bulan yang redup..