Malam ini panas banget dan sedikit berkabut asap yang bikin udara ga enak. Padahal udah sempet tidur sejam tapi ya kebangun lagi dah ckckckc. Daripada bengong ga ngapai-ngapain yaudah pilihannya bikin es teh, buka laptop dengerin musik sambil fb-an hehe..

Lalu ga sengaja inget kata temenku kalo lagunya mas anang ex-KD (hehe..piss mas anang), yang baru, separuh jiwaku pergi itu enak, yaudah iseng-iseng deh nyari di 4shared sama youtube, eh ga taunya udah ada ni lagu padahal dari seminggu lalu gw cari-cari belum ada, bagus deh dapet juga akhirnya.

Setelah berkali-kali tak dengerin..jadi kepikiran otak usil ini buat nulis tentang perpisahan, bagus ga ya hehe.. ya perpisahan, perceraian atau apapun deh yang ada hubungannya sama yang namanya jauh, sedih, mellow, menyesakkan hati, nangis, air mata, kecewa, sakit hati, atau apalah hehe.. lebay bro wkwkwkw, bodo ah hehe.. tapi kupikir itulah realitanya jadi ya wajar aja sih masih, namanya juga manusia.

Yah kenapa harus ada perpisahan yang selalu meninggalkan kenangan, entah kenangan baik atau buruk, enak atau ga enak, sedih atau bahagia, semuanya sama aja, kadang-kadang enak buat diinget juga sama – sama ga enak kalo di inget-inget (haha..blibet kan, bingung ga?), kadang bikin sedih, senang, cengar-cengir sendiri, ketawa sendiri, nangis sendiri, terus sambil ngaca-ngaca sendiri, ngacak-ngacak tanah, guling-guling hahaha..berlebihan ya hoho..tapi kadang banyak benernya kan?hayooo ngaku aja deh hehe.. (pengalaman pribadi soale haha..). dan bikin kita pengennya “replay”, “flash back”, “return” atau apalah, ke masa itu melulu hehe..iya kan??.

Pisah emang ga selalu identik dengan cinta, bisa aja kan pisah sama keluarga, pisah sama sahabat lama, teman-teman lama, karena harus tinggal di lain kota, lain provinsi atau bahkan lain negara, buat kerja, kuliah atau ngikut ortu tugas karena dimutasi sama kantornya. Banyak hal yang buat perpisahan itu terasa berat..(bawa tronton ya pisahnya hehe..).

Banyak orang bilang perpisahan apapun latar belakangnya hal itu akan membuat kita semua dapat menjadi manusia yg tegas, tegar ,mandiri,dan ikhlas. Atau yang lain bilang semua kan ga ada yang abadi di dunia ini, ada saat dimana masa-masa sesuatu itu mengalami suatu akhir, lalu yang lain lagi bilang gini itu sudah takdir, seperti kenapa harus ada kelahiran dan kematian, kenapa harus ada gelap dan terang, kenapa harus ada bumi dan langit, kenapa harus ada sedih dan bahagia, kenapa ada tua dan muda, kenapa ada siang dan malam, bagai dua sisi mata koin yang harus selalu ada, ya karena supaya hidup ini seimbang karena ada ketergantungan satu sama yang lain. saling membutuhkan dalam menjalani hidup, bisa dikatakan lah itu hukum sebab akibat. Seperti yang yang diperkenalkan oleh filsuf terkenal yunani Rene Descartes dalam Logika Cartesiannya.

Memang perpisahan itu adalah salah satu momen yang penuh emosional di dalam hidup kita. Bisa perpisahan yang menyenangkan, bisa yang menyedihkan. tapi, kebanyakan perpisahan adalah menyedihkan hehe.., dan entah kenapa kesedihan karena perpisahan ini tidak hanya terjadi sekali dalam hidup, again, again, again and all over again..😀

Kenangan itu indah banget emang dan coba biarkan ia menjadi sesuatu yang indah untuk kita jadikan cerita dimasa depan, jangan jadikan ia sebagai suatu kisah yang membuat kita terlena dan hanyut dengan masa lalu sehingga kita lupa dengan masa depan. Walau bagaimanapun juga, kenangan itu tak akan pernah kembali, jadi jangan biarkan dia membuat kita terlambat mendapatkan masa depan.

Perpisahan memang menyakitkan, menyedihkan. Pengennya sih di dunia ini nggak ada perpisahan. Tapi itu kan hanya sekedar keinginan kita sebagai manusia biasa. Jika ditanya apakah gw siap untuk perpisahan berikutnya, paling-paling gw cuma bisa nyengir kuda..😀 .. Lha wong siap nggak siap kalo udah Yang Di-Atas berkehendak mau apa lagi. Yah sebagai manusia kita hanya bisa bersyukur dengan apa yang kita dapatkan, dan insya allah kalo kita mensyukuri itu, mungkin hidup kita akan lebih tenang.wallahualam.. Amiin..

“Life is still beautiful, isn’t it?”

Banjarbaru, 22 September 2009, 05.27 wita.

Dwitho Frasetiandy
Ketika Kenyataan Tergores Menjadi Sebuah Kata dan Tulisan